Kata-kata Sakti

Cerita dalam blog ini hanyalah rekaan semata-mata. Langsung tak ada kena mengena dengan GP apatah lagi dengan sesiapa yang perasan. Untuk pengetahuan, entry yang GP letak di blog ni tidak diedit dengan sepenuhnya. (orang kata, malas nak edit hehe). So, kalau ada kesalahan ejaan, abjad, huruf atau apa sahaja yang pelik dibaca, sila abaikan. You know, auto correct memang suka cari pasal (salahkan auto correct pulak hehe).

Second, disebabkan GP pekerja sepenuh masa dan hanya ada masa untuk menulis selepas waktu ofis (itupun kalau tak penat) jadi GP hanya akan update entry seminggu dua kali.

And for the all of you yang baca Haruman Cinta, thank you very much (^_^).

Thursday, 13 September 2012

Haruman Cinta: Bab 21




Isnin! Aku teramat tak suka hari Isnin. Hari Isnin memang banyak kerja yang perlu aku buat. Aku memang suka kerja yang banyak. Bila banyak kerja, aku akan kerja, kerja, dan kerja sampai tak ingat dunia. Tambahan lagi kerja boleh buat aku lupa apa yang dah berlaku. Aku lupa pasal Uzair. Aku lupa pasal Cameron Highland. Aku lupa pasal strawberi dan yang penting aku lupa pasal... oh memalukan!
“Bos ada nak apa-apa lagi ke?” Aku bertanya kepada Shahir yang dari awal pagi tadi dia asyik berkurung dalam pejabat menatap laptopnya. Aku sudah siasat. Dia bukan main facebook. Dia tengah pening kepala hendak buat kertas kerja untuk mesyuarat esok.
Shahir menggeleng tapi langsung tak pandang aku. Sibuk sangatlah tu.
“Kopi?” soalku lagi. Biasalah time macam ni dia mesti suruh aku buat air kopi.
Dia geleng. Geleng je?
“Err... jajan ke? Saya ada banyak strawberi....”
Shahir pandang aku. Pandangannya macam hendak terkam aku pun ada. Takut sebentar. Aku senyap. Tak lama kemudian dia menatap laptopnya kembali.
“Hah, almari bos bersepah. Saya tolong kemaskan,” tanpa berlengah aku terus melulu ke arah almari hitam yang penuh dengan fail-fail yang tidak disusun sempurna.
“Tak payah. Nanti aku susun,” balas Shahir.
“Tak pe bos. Saya tengah tak ada kerja dah ni. Semua kerja yang bos suruh buat dah settle tinggal nak tunggu feedback aje lagi.”
“Tak payah!” tegas Shahir. “Kau ni kenapa terlebih rajin sangat hari ni?”
“Err...,” terus aku hilang kata-kata.
Dia pandang aku semacam. Kemudian tersenyum.
“Jangan-jangan kau dengan Uzair...,” kata-katanya mati disitu.
“Apa?” Soal aku cuma berlagak selamba.
Kemudian dia membuat isyarat. Aku kurang faham isyaratnya. Dia berusaha lagi buat isyarat yang sama. Aku cuba tafsirkan lagi. Lenggok isyarat dia macam....
“Mengarut!” Pantas aku bersuara apabila memahami isyaratnya itu. “Bos nak saya kena panggang hidup-hidup dengan ayah saya ke? Lagipun saya bukan sebebas itu!”
Geram! Ada ke dia ingat aku dah ehem dengan Uzair masa bercuti di Cameron Highlands. Cantik sungguh dia punya imaginasi! Aku sula karang, baru tahu!
“Mana tahukan. Orang sekarang ni memang cukup berani...,” tambahnya dengan nada sinis.
Aku sendiri tertanya-tanya. Ini ke lelaki yang aku tangkap cintan zaman sekolah dulu? Sungguh aku tak percaya yang dia ni otak kuning rupanya! Sama spesies dengan Uzair!
“Itu orang lain. Bukan saya!” Aku masih pertahankan diri aku. Ini maruah aku sudah tentu-tentulah aku perlu pertahankan. Tapi bila cakap pasal maruah... arghhh!
“Habis tu?” soalnya.
“Apa?” soal aku kembali.
“Kenapa rajin semacam hari ni?” dia menyoal lagi.
“Saya memang rajin macam ni selalu. Takkan bos tak perasan?” balas aku selamba.
“Ye ke?” Dia pandang aku lagi. “Betul tak ada apa-apa berlaku?”
“Tak ada,” tegas aku.
“Kalau tak ada kenapa pipi kau merah semacam?”
“Hah?” Aku lantas berlari menghampiri cermin sedarhana besar yang tergantung di dinding pejabat bos aku dan melihat pipi aku melalui cermin itu. Normal. “Tak ada pun.” Aku pandang Shahir. Aku nampak Shahir tersenyum sinis seolah-olah sedang mengejek aku. Barulah aku tahu dia sengaja berkata sedemikian.
“Tak ada apa-apalah!”
Aku dah mula menggelabah. Lebih baik aku cabut dulu sebelum ditanya macam-macam lagi.

~~~

“Pelik,” kata Tiara tiba-tiba.
“Apa yang pelik?” soal aku seraya menyuap nasi ke dalam mulut.
Tiada jawapan daripada Tiara dan aku pun terus menikmati makanan tengah hari. Hari ini aku makan banyak sikit disebabkan aku perlu membakar tenaga yang banyak hari ini. Aku mula perasan Tiara masih tidak menjamah lagi nasinya. Aku pandang dia. Dia tenung aku. Apa pun aku memang tidak suka cara dia tenung aku.
“Ada sesuatu yang berlaku masa di Cameron Highlands ke selain hal kau dengan Uzair?” Tiara menyoal.
Gulp! Kenapa Tiara ni macam ahli nujum?
Tiara memang sudah sedia maklum tentang apa yang terjadi antara aku dengan Uzair di Cameron Highlands. Aku ceritakan dari A-Z kepada Tiara semasa berperap dalam bilik di sana. Memang aku tak boleh berahsia dengan Tiara sebab aku perlukan seorang kawan untuk meluahkan segala yang terbuku di hati aku dan Tiaralah orang yang sesuai.
“Tak ada apa,” jawab aku tenang.
“Betul tak ada apa-apa?” tanya Tiara lagi.
Aku tak menjawab sebalik mengeluh lemah.
“Tiara, aku dah buat sesuatu yang tak bermaruah,” kataku akhirnya.
Senyuman Tiara terukir cantik.
“Apa dah berlaku? Kau buat apa dekat Haikal yang cute tu?”
“Aku... Ah, ni semua salah Haikal. Kalaulah dia tak menyanyi dalam kereta....”

~~~
Imbas kembali malam tadi...


Engkaulah yang satu
Pujaan hatiku
Sucinya cintaku padamu
Sayangku
Hanya kau yang satu
Kasih dan rinduku...
Milikmu...

“Haikal! Tolonglah berhenti menyanyi. Tak sanggup aku dengar lagi dah!”
Telinga aku sudah tidak mampu menampung suara Haikal yang sumbang itu. Kalau dulu dia selalu melalak lagu kanak-kanak tapi hari ini dia bantai lagu rock kapak. Dari satu lagu ke satu lagu buat aku rasa macam hendak plaster saja mulut dia. Mujurlah dia sedang memandu sekarang, kalau tidak memang aku sumbat mulut dia dengan buah-buah strawberi yang aku beli tadi.
“Tadi kau mengadu aku asyik nyanyi lagu kanak-kanak, sekarang aku nyanyi lagu cinta kau suruh aku berhenti pulak,” balas Haikal yang sedang memandu itu.
“Kalau suara kau sedap tak apalah. Kau nyanyilah sebanyak mana yang kau suka, aku tak kisah tapi masalahnya suara kau tu macam katak tak cukup suara!”
“Adui, kau tahu tak, bila kau kata macam tu, kau buat hati aku lagi sakit. Tapi tak pe, aku dah siap hafal satu lagu untuk kau, terimalah lagu seterusnya ‘Lukamu Lukaku jua’!”


Tali yang cumalah sejengkal

Tak dapat kuhulurkan kepadamu
Cukuplah sekadar ku bertanya
Salahkah aku memikirkannya
Di kala kau dilanda duka
Aku datang bersama keikhlasan
Bukan terselit niat serong padamu
Balasannya juga ku terima
Dosa pun akan berlipat ganda
Jika ku tersalah pembawakan
Banyak sudah yang aku perhatikan
Ada yang tersembunyi di sebalik janji
Dan di mana adanya kemanisan
Di situlah ramai yang bertandang

Lukamu lukaku jua
Terhiris tak nampak mata
Sedihmu sedihku jua
Menusuk dalam jiwa
Lukamu lukaku jua
Tak sanggup ku melihatnya
Pedihmu pedihku jua
Biarlah ku bersama

Ya Allah. Lagu New Boyz pula dia hancurkan. Nampaknya aku memang dilahirkan untuk dengar Haikal melalak. Nasib baiklah aku reject dia awal-awal jadi suami aku. Kalau tidak mahu pecah gegendang telinga aku dengar dia menyanyi.
“Baiklah Haikal. Nyanyilah kau sepuas-puasnya. Yang penting sekarang, aku dah penat. Nak tidur!” kataku yang sudah tidak terdaya hendak bertekak dengan Haikal.
“Baiklah tuan puteri. Jangan lupa mimpikan patik ya!” balas Haikal.
Jangan harap. Kau sama sekali dilarang masuk dalam mimpi aku!
Apabila aku memejam mata, Haikal masih lagi meneruskan nyanyiannya. Aku cuba lelapkan mata. Walaupun aku agak mengantuk tapi aku tak boleh tidur disebabkan nyanyian sumbang Haikal. Namun, aku tak mampu hendak berbuat apa-apa. Aku cuba berada di duniaku sendiri. Lama kelamaan suara Haikal semakin tenggelam timbul.
Aku tahu, akhirnya aku berjaya lelapkan mata.
Tiada lagi suara Haikal kedengaran. Perlahan-lahan aku buka mata. Aku nampak sesuatu yang merah. Aku gosok mataku dan betulkan fokusku. Lama aku tenung sesuatu benda merah di hadapanku dan akhirnya barulah mata aku kembali fokus.
“Strawberi!” Aku menjerit keseronokkan apabila melihat buah strawberi yang banyak di hadapan aku. Tetapi seminit kemudian baru aku sedar yang aku berada di sebuah bilik yang penuh dengan strawberi.
Sekali lagi aku bersorak keseronokkan. Aku makan dan makan buah yang dapat aku sambar kiri dan kanan aku. Ah, sedapnya! Rasanya dua kali ganda sedap dari buah strawberi yang aku makan tadi. Manisnya tak terkata. Tetapi aneh, walaupun aku makan dengan banyak tapi aku masih lagi tidak kenyang-kenyang. Tak pernah aku rasa begini.
Sedang aku makan, tiba-tiba aku terpandang sesuatu yang besar.
Buah strawberi yang besar!!!
Sukar aku percayai. Kini, di hadapan aku terdapat satu buah strawberi yang sangat besar.
“Wah, ni makan sekali gerenti kenyang seribu tahun!”
Tanpa berlengah lagi aku terus berlari ke arah buah strawberi gergasi itu. Sampai sahaja di hadapan buah strawberi gergasi itu aku mendongak dengan mulut ternganga. Aku bagaikan orang kerdil sekarang. Lantas aku peluk buah strawberi itu tetapi tangan aku tak cukup panjang untuk peluknya. Aku mencium buah itu.
Sangat wangi!
“Makan dulu!”
Baru sahaja aku menganga mulut hendak makan, tiba-tiba tangan aku ditarik seseorang.
“Harum,” suara ayah kedengaran.
Aku berpaling. Memang ayah tapi macam mana ayah ada dekat sini?
“Dah, jom masuk,” arah ayah sambil tarik tangan aku.
“Strawberi...”
“Hah, strawberi ada kat ibu ni,” suara ibu pula kedengaran. Aku lihat ibu muncul dan pegang sebiji buah strawberi.
“Tak nak. Nak strawberi besar,” kata aku kembali menghadap strawberi gergasi yang masih lagi ada di hadapan aku.
“Harum...!” suara ayah agak tegas kali ini.
“Tak nak. Nak strawberi besar!” Aku protes. Aku rasa tangan aku ditarik kuat.
Tak bloleh! Aku tak boleh biarkan mereka pisahkan aku dengan strawberi besar. Aku berusaha melepaskan diri daripada pegangan ayah aku. Sebaik aku berjaya melepaskan diri aku terus berlari memeluk strawberi besar lalu menggigitnya!
Yeah! Aku berjaya!
Tapi... kenapa strawberi ni keras semacam saja?
“Ya Allah. Harum! Apa kamu buat tu? Kenapa gigit Haikal?” Suara ibu kedengaran lagi.
Haikal? Aku gigit Haikal?
Aku terus tersentak dan mula timbul dari lautan mimpi. Aku terus buka mata. Aku baru menyedari aku masih menggigit sesuatu. Bukan strawberi tapi tangan Haikal! Suasana agak sunyi. Perlahan-lahan aku melepaskan gigitan aku.
Aku blur. Aku tak tahu hendak buat apa. Malu memang teramat malu sampai aku tak tahu hendak beri reaksi apa. Hendak minta maaf? Tapi mulut aku tak mahu bersuara. Jadi, perlahan-lahan aku keluar dari kereta Haikal dan cabut masuk ke dalam rumah!

~~~

Sekarang...
Tiara ketawa besar. Rasanya sepanjang aku berkawan dengan dia, inilah kali pertama aku tengok dia ketawa sampai tak cukup nafas biarpun aku sudah habis bercerita 10 minit yang lalu. Aku tak tahu di mana lucunya. Setahu aku apa yang aku ceritakan tadi bukannya perkara yang lucu tapi memalukan.
“Perlu ke kau gelakkan aku sampai macam tu sekali?” Aku menarik muka masam.
“Sorry,” ucap Tiara sepatah. Kali ini dia cuba tahan gelak. “Ini pertama kali aku dengar kau buat sesuatu yang mengejutkan. Uzair tahu pasal hal ni?”
“Tak. Jangan beritahu dia atau sesiapa pun. Ini rahsia kita berdua. Kalau aku dapat tahu hal ni bocor, aku cari kau sampai ke lubang cacing!” Aku siap bagi amaran.
“Okey, you can trust me,” kata Tiara masih lagi tersengih-sengih.
“Jangan beritahu Uzair!” Aku memberikan amaran lagi.
“Ya. Aku tahu. Takkanlah aku nak khianati kawan aku sendiri. Jadi, lepas tu kau buat apa?”
“Buat apa lagi. Aku terus cabut lari masuk dalam rumahlah.”
“Haikal kata apa?” soal Tiara lagi.
Aku mengangkat bahu.
“Mak dan ayah aku suruh minta maaf pada Haikal tapi aku tak tahu macam mana nak berhadapan dengan dia. Nak tekan nombor telefon dia pun mengigil jari aku. Kesudahnya, aku biarkan saja.”
“Macam tu saja?”
“Habis tu? Lagipun bukan salah aku. Siapa suruh dia menyanyi sampai aku tertidur!” rungut aku. Aku tahu, rungutan aku itu teramatlah tak logik tapi itu sahaja yang dapat aku fikirkan sekarang. “Kenapa kau pandang aku macam tu?” soal aku apabila menyedari Tiara hanya senyap dan memandang aku dengan pandangan yang mencurigakan.
“Kau tak rasa ke... selepas apa yang terjadi... macam kau dengan Haikal memang ada jodoh?” kata Tiara.
“Hah, jangan nak mulakan.”
“Came on Harum, kau selalu baca novel cinta takkan kau tak dapat nak agak yang kau dengan Haikal memang ada jodoh.”
“Itu novel cinta. Ini realiti hidup aku. Sejak lahir lagi, perjalanan hidup aku bukan berlandaskan novel cinta dan Haikal cuma watak sampingan dalam hidup aku.”
“Kadangkala watak sampingan boleh jadi hero,” balas Tiara. “Aku masih tak faham. Dari apa yang kau cerita tentang Haikal, aku dapat rasa yang dia tu boleh tahan jugak tapi kenapa kau tolak pinangan Haikal?”
“Sebab dia lagi muda dari aku,” jawab aku pantas.
“Itu saja?”
“Aku tak suka lelaki yang lebih muda dari aku. Kalau dia tua dari aku... mungkin aku akan terima tapi... aku tetap akan pilih Uzair.”
“Kenapa?”
“Sebab dia tetap budak tak cukup umur bagi aku. Tak matang. Suka buat sesuatu yang menyakitkan hati orang. Orang suruh berhenti menyanyi lagi dia melalak. Huh, memang patut pun aku gigit dia malam tadi,” kata aku sambil berfikir sesuatu. “Ya, memang patut pun dia kena gigit. Jadi, aku tak perlu minta maaf dengan Haikal lagi. Itulah balasannya bila tak dengar cakap orang yang lebih tua. Padam muka!”
“Sekarang, aku tertanya-tanya, siapa sebenarnya yang tak matang ni,” sindiran Tiara aku balas dengan jelingan tajam.

6 comments:

  1. Hahahaha... so funny and so sweet....

    Sure si Haikal dah tangkap cintan dgn Harum sbb dah kena "gigitan-cintan-maut" drp Harum....

    Next entry pls.... Hahahaha....

    ReplyDelete
  2. LOL. keras perut dgn. Harum. Apasal pi gigit ank teruna org tu. Cepat kahwin dgn Haikal. Kira pampasan sbb gigit Haikal :D

    ReplyDelete
  3. awesome... best sgt cerita ni.. part harum mimpi n gigit strawberi tu mmg sgt kelakar... gelak x hengat dh sy kat cni... tahniah garnet nice story n i just love it...:)

    ReplyDelete
  4. hahhhaaa. lawak arr masa dia gigit tu. hadoii...

    ReplyDelete
  5. Lamanyaaaa....bila nk sambung ni...huhuuu

    ReplyDelete